IKLAN

PasangIklanGratis buat blog jadi MESIN UANG PasangIklanGratis PASIF INCOME 6JT/BLN TRIK BISNIS TOP buat blog jadi MESIN UANG TRIK BISNIS TOP TRIK BISNIS TOP

Cat Stevens (Yusuf Islam) Musisi Top Inggris Masuk Islam

Saya Cat Stevens, lahir dalam lingkungan Kristen, namun saat ini telah ber Islam, kembali kepada Allah, Pencipta dan Sembahan seluruh manusia. Sejak kecil saya merasakan ada kejanggalan dalam ajaran Kristen, kenapa mencapai Allah harus melalui Yesus. Dan kisah hidup saya memberi jawaban berharga, ketika akhirnya Quran memberikan kepastian bahwa Allah itu dekat dan maha mendengarkan hambanya tanpa harus melalui birokrasi via Yesus. Bagaimana ceritanya?

Yang harus saya katakan adalah semua apa yang Anda sudah tahu, untuk mengkonfirmasi apa yang sudah Anda ketahui, pesan Nabi (Sallallahu alaihi wa sallam) yang diberikan oleh Allah - agama yang benar. Sebagai manusia kita diberi kesadaran dan tugas yang telah menempatkan kita di puncak penciptaan. Manusia diciptakan untuk menjadi wakil Allah di bumi, dan penting untuk menyadari kewajiban untuk membebaskan diri dari semua ilusi dan untuk membuat hidup kita persiapan untuk kehidupan berikutnya. Siapa saja yang merindukan kesempatan ini tidak mungkin diberikan lagi, untuk dibawa kembali lagi dan lagi, karena dikatakan dalam Al Qur'an Majeed bahwa ketika manusia dihisab, ia akan berkata, "Ya Tuhan, kembalikanlah kami dan memberikan kita kesempatan lain. " Tuhan akan berkata, "Jika saya mengirim Anda kembali Anda akan melakukan hal yang sama." Saya dibesarkan di dunia modern dari semua kemewahan dan kehidupan yang tinggi bisnis pertunjukan. Saya lahir dalam keluarga Kristen, tetapi kita tahu bahwa setiap anak terlahir di alam aslinya - hanya orang tuanya yang menyerahkan dirinya kepada agama ini atau itu. Aku diberi ini agama (Kristen) dan berpikir dengan cara ini. Saya diajarkan bahwa Allah ada, tetapi tidak ada hubungan langsung dengan Tuhan, jadi kami harus melakukan kontak dengan-Nya melalui Yesus - dia sebenarnya pintu untuk Tuhan. Ini lebih atau kurang diterima oleh saya, tapi saya tidak menelannya semua. Saya melihat beberapa patung-patung Yesus; mereka hanya batu dengan kehidupan. Dan ketika mereka mengatakan bahwa Tuhan itu tiga, saya bingung bahkan lebih tapi tidak bisa berdebat. Aku lebih atau kurang percaya, karena saya harus menghormati keyakinan orang tua saya. Perlahan-lahan saya menjadi terasing dari pendidikan agama. Saya mulai membuat musik. Saya ingin menjadi bintang besar. Semua hal saya lihat di film dan di media memegang saya, dan mungkin saya pikir ini adalah Allah saya, tujuan membuat uang. Saya punya paman yang punya mobil yang indah. "Yah," kataku, "dia itu membuat Dia memiliki banyak uang.." Orang-orang di sekitar saya mempengaruhi saya untuk berpikir bahwa ini adalah itu; dunia ini adalah Allah mereka. Saya memutuskan bahwa ini adalah kehidupan bagi saya, untuk membuat banyak uang, memiliki 'hidup yang hebat.' Sekarang contoh saya adalah bintang pop. Saya mulai membuat lagu, tapi dalam hati aku memiliki perasaan untuk kemanusiaan, perasaan bahwa jika saya menjadi kaya saya akan membantu yang membutuhkan. (Dikatakan dalam Al Qur'an, kita membuat janji, tapi ketika kita membuat sesuatu, kita ingin terus ke atasnya dan menjadi serakah.) Jadi apa yang terjadi adalah bahwa saya menjadi sangat terkenal. Saya masih remaja, nama dan foto itu dimuat di semua media.Mereka membuat saya lebih besar dari hidup, jadi saya ingin hidup lebih besar dari kehidupan dan satu-satunya cara untuk melakukan itu adalah menjadi mabuk (dengan minuman keras dan obat-obatan).




DI RUMAH SAKIT

Setelah setahun kesuksesan finansial dan 'tinggi' hidup, saya menjadi sangat sakit, TB dikontrak dan harus masuk rumah sakit. Saat itulah saya mulai berpikir: Apa yang terjadi padaku? Apakah aku hanya tubuh, dan tujuan saya dalam hidup hanyalah untuk memuaskan tubuh ini? Saya menyadari sekarang bahwa bencana ini adalah berkat yang diberikan kepada saya oleh Allah, kesempatan untuk membuka mata saya - "Mengapa aku di sini Mengapa aku di tempat tidur?" - Dan saya mulai mencari beberapa jawaban. Pada saat itu ada kepentingan besar dalam mistisisme Timur.Saya mulai membaca, dan hal pertama yang saya mulai menyadari adalah kematian, dan bahwa jiwa pindah, ia tidak berhenti. Aku merasa aku mengambil jalan untuk kebahagiaan dan prestasi tinggi. Saya mulai bermeditasi dan bahkan menjadi seorang vegetarian. Saya sekarang percaya pada 'perdamaian dan kekuatan bunga,' dan ini adalah kecenderungan umum. Tapi apa yang saya percaya pada khususnya adalah bahwa saya bukan hanya tubuh. Kesadaran ini datang kepada saya di rumah sakit.Suatu hari ketika saya sedang berjalan dan aku terjebak dalam hujan, saya mulai berjalan ke tempat penampungan dan kemudian saya menyadari, 'Tunggu sebentar, tubuh saya semakin basah, tubuh saya mengatakan saya mendapatkan basah.' Hal ini membuat saya memikirkan mengatakan bahwa tubuh adalah seperti keledai, dan itu harus dilatih mana ia harus pergi. Jika tidak, keledai itu akan membawa Anda di mana ia ingin pergi. Lalu aku sadar aku punya kemauan, hadiah yang diberikan Tuhan: mengikuti kehendak Allah. Saya terpesona dengan istilah yang baru saya pelajari dalam agama Timur. Saat ini aku sudah muak dengan kekristenan. Saya mulai membuat musik lagi dan kali ini saya mulai merenungkan pikiran saya sendiri. Aku ingat lirik salah satu lagu saya. Bunyinya seperti ini: "Seandainya aku tahu, aku berharap aku tahu apa yang membuat surga, apa yang membuat neraka Apakah saya mengenal Anda di tempat tidur atau beberapa sel berdebu sementara yang lain mencapai hotel besar.?" dan aku tahu aku berada di Jalan. Saya juga menulis lagu lain, "Cara untuk Menemukan Tuhan Out". Saya menjadi lebih terkenal di dunia musik. Aku benar-benar mengalami kesulitan karena saya menjadi kaya dan terkenal, dan pada saat yang sama, saya dengan tulus mencari Kebenaran. Kemudian saya datang ke tahap di mana saya memutuskan bahwa Buddhisme adalah semua benar dan mulia, tetapi saya tidak siap untuk meninggalkan dunia. Aku terlalu melekat pada dunia dan tidak siap untuk menjadi seorang bhikkhu dan untuk mengisolasi diri dari masyarakat.Aku mencoba Zen dan Ching, numerologi, kartu tarot dan astrologi. Aku mencoba melihat kembali ke dalam Alkitab dan tidak bisa menemukan sesuatu. Pada saat ini saya tidak tahu apa-apa tentang Islam, dan kemudian, apa yang saya dianggap sebagai sebuah keajaiban terjadi. Saudara saya telah mengunjungi masjid di Yerusalem dan sangat terkesan bahwa sementara di satu sisi itu berdenyut dengan kehidupan (tidak seperti gereja-gereja dan sinagog yang kosong), di sisi lain, suasana damai dan ketenangan menang.


AL QUR'AN

Ketika ia datang ke London ia dibawa kembali terjemahan dari Al Qur'an, yang dia berikan kepada saya. Dia tidak menjadi seorang Muslim, tapi ia merasakan sesuatu di agama ini, dan berpikir saya mungkin menemukan sesuatu di dalamnya juga. Dan ketika saya menerima buku, bimbingan yang akan menjelaskan semuanya kepada saya - siapa aku, apa itu tujuan hidup; apa yang realitas dan apa yang akan menjadi kenyataan dan di mana Aku datang dari - saya menyadari bahwa ini adalah agama yang benar; agama tidak dalam arti Barat yang mengerti, bukan tipe hanya usia tua Anda. Di Barat, siapapun yang ingin memeluk agama dan membuatnya satunya cara hidupnya dianggap fanatik. Saya tidak fanatik, saya pada awalnya bingung antara tubuh dan jiwa. Kemudian saya menyadari bahwa tubuh dan jiwa tidak terpisah dan Anda tidak harus pergi ke gunung untuk menjadi religius. Kita harus mengikuti kehendak Allah. Kemudian kita dapat naik lebih tinggi daripada para malaikat. Hal pertama yang saya ingin lakukan sekarang adalah menjadi seorang Muslim. Saya menyadari bahwa segala sesuatu milik Allah, tidur yang tidak menyalip Nya. Dia menciptakan segala sesuatu. Pada titik ini saya mulai kehilangan kebanggaan dalam diri saya, karena hal diatas saya pikir alasan saya berada di sini karena kebesaran saya sendiri. Tapi saya menyadari bahwa saya tidak menciptakan diri saya, dan tujuan seluruh keberadaan saya di sini adalah untuk tunduk kepada ajaran yang telah disempurnakan oleh agama yang kita kenal sebagai Al-Islam. Pada titik ini saya mulai menemukan iman saya. Saya merasa saya adalah seorang Muslim. Ketika membaca Al-Qur'an, sekarang saya menyadari bahwa semua nabi diutus oleh Allah membawa pesan yang sama. Mengapa kemudian adalah kaum Yahudi dan Kristen berbeda? Aku tahu sekarang bagaimana orang Yahudi tidak menerima Yesus sebagai Mesias dan bahwa mereka telah mengubah firman-Nya. Bahkan Firman salah paham Kristen Tuhan dan menyebut Yesus sebagai anak Tuhan. Semuanya masuk akal begitu banyak. Ini adalah keindahan Al-Qur'an, melainkan meminta Anda untuk mencerminkan dan akal, dan tidak menyembah matahari atau bulan tapi Dia yang telah menciptakan segala sesuatu. Al-Qur'an meminta manusia untuk merenungkan matahari dan bulan dan ciptaan Allah secara umum. Apakah Anda menyadari betapa berbedanya matahari dari bulan? Mereka berada pada jarak yang bervariasi dari bumi, namun muncul dengan ukuran yang sama kepada kami; di kali satu tampaknya tumpang tindih yang lain. Bahkan ketika banyak astronot pergi ke ruang angkasa, mereka melihat ukuran tidak signifikan dari bumi dan luasnya ruang. Mereka menjadi sangat religius, karena mereka telah melihat ayat-ayat Allah. Ketika saya membaca Al Qur'an lebih jauh, berbicara tentang doa, kebaikan dan amal. Saya bukan muslim, tapi saya merasa bahwa satu-satunya jawaban bagi saya adalah Al Qur'an, dan Tuhan telah mengirimkan ke saya, dan saya merahasiakannya. Tapi Al Qur'an juga berbicara pada tingkat yang berbeda. Saya mulai memahami pada tingkat lain, di mana Al Qur'an mengatakan, "Mereka yang percaya tidak mengambil kafir untuk teman dan orang beriman itu bersaudara." Dengan demikian pada saat ini aku ingin bertemu saudara-saudara Muslim saya.


MASUK ISLAM

Lalu aku memutuskan untuk perjalanan ke Yerusalem (sebagai saudara saya telah dilakukan). Di Yerusalem, saya pergi ke masjid dan duduk. Seorang pria bertanya apa yang saya inginkan. Aku bilang aku adalah seorang Muslim. Dia bertanya apa nama saya. Aku berkata padanya, "Stevens." Dia bingung. Saya kemudian bergabung dengan doa, meskipun tidak begitu berhasil. Kembali di London, saya bertemu dengan seorang adik bernama Nafisa. Kukatakan padanya aku ingin memeluk Islam dan dia mengarahkan saya ke Masjid Bupati Baru. Ini adalah tahun 1977, sekitar satu setengah tahun setelah saya menerima Al Qur'an. Sekarang saya menyadari bahwa saya harus menyingkirkan harga diriku, menyingkirkan Iblis, dan menghadapi satu arah. Jadi pada hari Jumat, setelah 'Jumma saya pergi kepada Imam dan menyatakan iman saya (Kalimat) pada tangan. Anda miliki sebelum Anda seseorang yang telah mencapai ketenaran dan kekayaan. Tapi bimbingan adalah sesuatu yang luput saya, tidak peduli seberapa keras aku mencoba, sampai aku ditunjukkan Al Qur'an. Sekarang saya menyadari saya bisa mendapatkan kontak langsung dengan Tuhan, tidak seperti Kristen atau agama lainnya. Sebagai salah satu wanita Hindu mengatakan, "Anda tidak memahami Hindu Kami percaya pada satu Tuhan;.. Kita menggunakan benda-benda (berhala) untuk hanya berkonsentrasi" Apa yang dia katakan adalah bahwa untuk mencapai Tuhan, kita harus menciptakan asosiasi, yang berhala untuk tujuan tersebut. Tapi Islam menghilangkan semua hambatan. Satu-satunya hal yang menggerakkan orang-orang percaya dari orang-orang kafir adalah salat. Ini adalah proses pemurnian. Akhirnya saya ingin mengatakan bahwa semua yang saya lakukan adalah untuk kesenangan Allah dan berdoa agar Anda mendapatkan beberapa inspirasi dari pengalaman saya. Selain itu, saya ingin menekankan bahwa saya tidak bersentuhan dengan Islam sebelum saya masuk Islam. Saya membaca Al-Qur'an pertama dan menyadari bahwa orang tidak ada yang sempurna. Islam adalah sempurna, dan jika kita meniru perilaku Nabi (Sallallahu alaihi wa sallam) kita akan berhasil. Semoga Allah memberi kita bimbingan untuk mengikuti jalan umat Muhammad (Sallallahu alaihi wa sallam). Ameen!

Related Post / Artikel Terkait:



3 komentar:

  1. SEORANG YAHUDI TULEN DAPAT HIDAYAH.KARENA KITAB2 LANGIT DARI MOYANG MEREKA SEBELUM DATANGNYA NABI MUHAMMAD MENCERITAKAN TENTANG DATANGNYA NABI MUHAMMAD.

    BalasHapus
  2. Tanggapan:
    AWAL : "GW NASIONALIS AJA"

    Bagaimana dengan Islam ???
    bukankah si muhammad itu juga jadi birokrasi untuk menuju kepada ALLAH ???
    klo Yesus kau anggap sebagai birokarasi , maka Muhammad jg kuanggap sebagai makelar.

    Dalam doa , Yesus tidak mengajarkan untuk bersumpah mengakuinya sebagai utusan ALLAH. itu diserahkanya kepada kita mo percaya ato tidak... meskipun ada "Hadiah" klo seseorang mau percaya. ( kayaknya semua agama berlomba memberi "Hadiah" nih... )
    klo di islam , apa yg kalian kumandangkan tiap sholat ???
    apakah kalian tahu pasti klo si muhammad bener2 utusan ALLAH ??? ( kok "HARUS" bersumpah dan di"PAKSA" mengakuinya ??? )
    bukankah kalian yakin hanya karena membaca dari kitab kalian? sementara klo boleh omong jujur , "DULU KITA GA TAU SIAPA MUHAMMAD ITU??" "ORANGYA KAYA APA??" APAKAH "CAKEP & TAMPAN" SEPERTI DALAM KITAB KALIAN ??? ATO "JELEK BAGI ORANG LAIN YANG MELIHATNYA??"

    klo ada orang bekas kristen ato agama lain yg kemudian masuk islam , kalian ngomong "Baik & Benar".. tp klo ada orang dari islam masuk ke agama lain , kalian ngomong yang "murtad , kafir dsb"..
    sungguh aneh klo dipikir nalar...
    bagaimana mungkin agama "kemaren sore" tp langsung sok benar , plg benar , dan berusaha mati-matian untuk mencerca dan memaki , mau menang sendiri , serta menghina agama lain...

    lebih heran lagi , mengapa muhammad ga boleh ada "Wajahnya???" sementara agama lain yang lebih "Tua" memiliki gambar "wajah" seseorang , paling tidak untuk dipuja dan disanjung. klo ada yg berani ngegambar wajah muhammad , kalian lgsng "kebakaran jenggot". sementara kalian menghina dan mencacimaki dan meludahi gambar nabi agama orang lain... bila perlu , kitabnya kalian bakar juga...
    ( sudah benarkah "tindakan kalian" yg tak senonoh itu??? sesuaikah dengan ajaran ALLAH semua makhluk??? )

    Mana ada kitab suci agama lain yg menuduh bahwa agama lain dengan kata "KAFIR" ????
    jika Al-Quran mengajarkan kasih terhadap sesama manusia , dan percaya dengan adanya "JIN-JIN" yg ciptaan ALLAH , bukankah yg kalian sebut "KAFIR" jg ciptaan ALLAH ???

    Jadi , "menurutku" , semua agama di dunia ini bukan dari ALLAH. agama ALLAH yg hakiki pasti "BENAR" hanya "TAURAT" saja dengan 10 perintah ALLAH.
    selain itu semua agama hanya ciptaan manusia. baik itu BUDHA , HINDU , KRISTEN , KATHOLIK , ALIRAN LAIN ,BAHKAN ISLAM!!!
    entah dulunya agama itu dibuat agar manusia mengenal ALLAH , berbuat baik , ATAU digunakan sebagai alat POLITIK semata.
    kita sama-sama "tidak tahu pasti" latar belakang sejarah suatu agama jaman itu dengan "PASTI".
    kita hanya belajar , mengetahui dan percaya saja dari sejarah buku/ manuskrip , peninggalan pra sejarah dsb yg "JUGA BELUM TENTU BENAR KENYATAAN , KEJADIAN ASLINYA DAN REALITA PADA JAMAN ITU".

    KALIAN ORANG-ORANG ANEH YG MAU DIPERBUDAK DAN DIHASUT OLEH YG MENAMAKANYA "AGAMA".!!!

    KALIAN ORANG-ORANG ANEH YG MENGHINA SATU SAMA LAIN!!!

    KALIAN ORANG-ORANG ANEH YG MEMBUBUH SATU SAMA LAIN!!!

    BalasHapus
  3. GUNAKANLAH AKALMU DENGAN SEBAIK BAIKNYA UNTUK BERFIKIR.... !!!!!

    BalasHapus

Artikel Ini Bagus (Good) atau Jelek (Bad)? Please Comment here